Jumat, 01 Februari 2019 16:30 WITA

Ada Mantan Kapolri, Ini Susunan Komite Adhoc Integritas

Editor: Mulyadi Abdillah
Ada Mantan Kapolri, Ini Susunan Komite Adhoc Integritas
Ahmad Riyadh

RAKYATKU.COM - Keanggotaan Komite Adhoc Integritas resmi dirilis. Dipimpin Ahmad Riyadh beranggotakan tiga orang dan tiga anggota penasihat. Siapa saja?

Para penasihat terdiri Mantan Kapolri, Jenderal Badrodin Haiti, Noor Rochmat (Jampidum Kejaksaan Agung) dan M Saleh (Guru Besar Universitas Airlangga dan Mantan Wakil Ketua MA). 

Adapun, tiga anggotanya, yakni Abdul Rahmat Budiono (Guru Besar Universitas Brawijaya) Brigjen Hilman (Polri) Daru Tri Sadono (Kejaksaan Agung).

"Sesuai amanat Exco di Kongres PSSI, dalam dua pekan kami membentuk struktur keanggotaan tim Komite Ad Hoc Integritas. Dari nama yang ada ini, sebagian ada yang administrasi dengan instansinya masih dalam tahap surat menyurat," kata Riyadh dalam jumpa pers yang didampingi Sekretaris Jenderal PSSI, Ratu Tisha Destria, di Jakarta, Jumat (1/2).

Komite ini selanjutnya akan menggelar pertemuan untuk berkoordinasi dan bersinergi dengan Satuan Tugas Anti Mafia Bola dari Kepolisian Republik Indonesia.

Riyadh menambahkan, komite ini dibentuk untuk mencegah dan memerangi pengaturan skor maupun perencanaan skor. Komite tersebut merupakan cikal bakal dibentuknya Departemen Integritas PSSI. 

"Komite ini akan bekerja selama setahun karena Departemen Integritas ditargetkan bisa terbentuk pada 2020," ujarnya.

FIFA memang sudah mengarahkan kepada para anggota mereka untuk membentuk Departemen Integritas sejak 2017 lalu. Karena itu, Komite Adhoc Integritas diharapkan segera bersinergi dengan Satgas Antimafia Bola yang dibentuk kepolisian.

Tugas pertama Komite Ad Hoc Integritas yakni program internal selama sebulan. Salah satunya untuk berkoordinasi dengan pihak Kepolisian, Kejaksaan, Kemenpora, pemerintah dan instansi lain.

Riyadh yang pernah menjabat sebagai Komite Banding PSSI di tahun 2011 itu menjelaskan, jumlah lima orang yang terlibat di Komite Ad Hoc Integritas saat ini sudah cukup. Namun, Ia juga bakal melihat perkembangan intensitas pekerjaan sebelum memutuskan untuk menambah dua personel lain. 

Sebelum kompetisi dimulai, Tim Ad ahoc Integritas memiliki kesempatan untuk me-review hal-hal yang kurang tepat untuk disempurnakan, seperti tata aturan atau legal yang semuanya bertujuan supaya integritas PSSI terjaga. 

" Jadi, Integritas itu merupakan kumpulan kedisiplinan, hukum, etika. Hasilnya, nanti kita akan buat rekomendasi etika dalam bentuk hukum olahraga yang juga akan diserahkan ke pemerintah," tutur Riyadh. 

Satgas Anti Mafia Bola Polri saat ini masih mendalami empat kasus terkait pengaturan pertandingan sepak bola laporan dari masyarakat. "Kami memastikan akan menghormati proses hukum tersebut dan tidak akan melakukan intervensi.  "Tapi karena ini sepak bola, jadi nanti akan dilihat mana yang masuk yurisdiksi PSSI dan mana yang yurisdiksi kepolisian," ujarnya.

Berikut Susunan Komite Adhoc Integritas PSSI:

Penasihat: Jend (Purn) Pol Badrodin Haiti Noor Rochmat (Jampidum Kejaksaan Agung) M Saleh (Guru Besar Universitas Airlangga dan Mantan Wakil Ketua MA) 

Ketua: Ahmad Riyadh

Wakil Ketua: Azwan Karim

Anggota: Abdul Rahmat Budiono (Guru Besar Universitas Brawijaya) Brigjen Hilman (Polri) Daru Tri Sadono (Kejaksaan Agung)

Loading...